beberapa waktu yang lalu, ada pengalaman yg menurutku menarik.. menarik karena ga biasa bagiku..

jadi, critanya aku ga ingat tuh ke BSM gimana caranya, padahal dah pernah ke sana beberapa kali.. yang aku ingat, pertamanya naik angkot Riung-Dago aja.. Naiklah aku, jam 7an malam nih critanya.. (ga ada hubungannya dengan waktu sih..)
karena aku ingat pepatah “malu bertanya sesat di jalan”, nanyalah aku kan ke supirnya, “ke BSM ntar bisa kan Pak? tapi saya lupa turun di mana..” si supir jawab “oh, iya neng, ntar saya tunjukin..”

kirain udah nih percakapannya.. tiba2 dia ngajak crita panjang lebar.. kira2 seperti ini lah (berhubung ingatanku lemah, aku agak ngarang susunan bahasanya, tapi intinya sama kok..) :

iyet : “kalo angkot ini beroperasi sampe jam berapa sih pak?”
<ini mah namanya aku yang mulai ngajak crita ya.. hahaha>

p’supir : “oh, sebenarnya sampe tengah malam sih neng, tapi jam 9an biasanya dah sepi.. neng hati-hati kalo naik angkot malam2.. suka banyak perampok.. ini aja baru di angkot saya ada yg mw rampok penumpang, langsung saya bawa aja ke kantor polisi.. saya ga takut.. kita takutnya sama Allah kok..”

iyet : “oya pak?”

p’supir : “iya, ini udah ke tiga kalinya terjadi..”

iyet : “ga takut penjahatnya malah ngapa2in bapak?”

p’supir : “oo engga neng,, wah kalo soal brengsek2 mah, saya lebih brengsek dulu neng,, wuihh, jahat lah saya dulu.. ahh, perampok di angkot ini mah blom ada apa2nya..”

iyet : “wow..”

masih berputar di crita yg sama, tapi tiba2 dia ngeliat angkot caheum ciroyom yg sepertinya dia kenal supirnya, setelah dia sapa, lanjutlah percakapan….

p’supir : “nah, itu tadi supir itu,, teman saya,, istrinya dua itu..”

iyet : “oya?”

p’supir : “iya neng, wah kalo saya mah, gak mau kayak gitu.. kalo mau dua ya harus yakin bisa adil sama dua2nya dan bikin dua2nya sejahtera.. ini teman saya wong miskin gitu.. ya ngapain.. “(dia lanjut crita ttg anaknya..)

iyet : cuma “ooo..”, “oya?…”, “iya sih pak…”

p’supir : “saya juga punya kok pacar di Jawa..”

iyet : mulai bingung “maksudnya pak?”

p’supir : “ya saya ada pacar di Jawa,, kemaren dia baru ngirim 5 juta ke saya.. buat bantu anak saya sekolah katanya… dia kaya sih.. kl saya ngapain macarin orang miskin2 juga ya? ga ada untungnya juga.. masih SMA dia di Jawa..”

iyet : “oya pak? istri bapak tau?”

p’supir : “ya tau.. ini dah beberapa kalinya dia kirim uang.. waktu pertama kali istri saya liat ada yg transfer, dia nanya,, ya saya bilang aja ttg pacar saya ini.. tapi kita ga ngapa2in juga, bahkan megang tangannya aja saya ga pernah.. saya sih ga mau rusak masa depan anak orang.. istri saya bahkan nelpon pacar saya itu buat mastiin yg saya bilang.. abis itu ya udah.. istri saya terima2 aja..”

dalam hati aku teriak :  hiyyyaaahh,,, ada apa dengan dunia ini sekarang.. kok mau2nya si anak sma ke bpk yg ga seberapa ini,, ganteng enggak, kaya enggak, supir lagi.. dan kok mau2nya si istri nerima2 aja suaminya pnya pacar……….

iyet : “kok bisa pak sama anak sma itu?” (beraniin diri nanya.. takut ganggu privacy orang, tapi ya udahlah terlanjur..)

p’supir : “iya,, jadi dulu waktu saya jadi supir bus di Jawa.. waktu lagi ngetem, si pacar saya itu lagi jam istirahat.. yah, saya gangguin aja.. saya siul, tapi waktu dia liat saya, saya pura2 ga liat.. gitu2 terus berkali2.. pas pulang sekolah, dia suruh supirnya pulang dan malah naik bus saya.. dia nanya ama saya, kok bapak tadi siul2in, ada apa?.. ya saya jawab aja ga ada apa2.. trus kyknya dia marah gitu, sblm turun dari bus, dia ngeludah.. ya udah, saya kerjain aja ludahnya…”

huoowww.. whokey,, no more question.. everything’s cleared..

sumpah, tiba2 aku jadi takut gitu naik angkotnya, sapa tau ada sehelai rambutku tinggal, dikerjain pula ama dia ya kan.. hiiiiyy…

habis itu dia crita ttg Siantar..
???
ternyata dia pernah tinggal beberapa daerah di sumut, bahkan pernah kenal Olo Panggabean (yg dari sumut pasti tau dia)..
dan dia crita klo dulu itu dia emg penjahat, bunuh orang, gak kenal Tuhan, tapi tiba2 dia kyk “bertobat” gitu.. waktu aku tanya momen nya apa, dia cuma bilang “yah, kan makin dewasa, kita makin berpikir, mana yg baik dan engga..”
bijak juga.. ato dah bosan jd penjahat?? hoho..

untungnya dah mw nyampe..

tapi gapapalah.. aku dapat “oh my god?!?” dari Dwi yg menurutku cukup menangkap serunya critaku..